Bukan Supermom



oleh Erna Erdhiya


Yang profesinya ibu rumah tangga, pernah ngerasain ini? 

Anak tetangga itu lucu banget ya, badannya sehat berisi, makannya gampang. Lalu menatap anak sendiri yang kurus, kerempeng, makannya susah. 

Rumah di blok Z itu selalu bersih rapi ya, padahal ibunya ga punya art lo, anaknya juga masih kecil-kecil. Lalu menatap rumah sendiri, entah kapan terakhir kali di pel. 

Si ibu itu emang pinter banget masaknya, kalo ada acara pasti dia yang bagian masak. Masakannya udah sekelas catering. Lalu inget perjuangan bertahun-tahun belajar masak dan rasanya masih dinamis aja.  Hari ini keasinan,  besok kemanisan,  lusa ga ada rasanya. 

Di timeline bersliweran menu bekal anak dengan komposisi gizi seimbang,  masih ditambah dengan bentuknya yang lucu-lucu. Bekal anak kita muter-muter di antara telur dadar,  ayam goreng dalam bentuk nugget dan sosis goreng. Nyoba catering sekolah,  anak cuma makan nasi putih dan kerupuk, yang lainnya ga dimakan. Ga doyan. Rugi bandar. 

Ibu di kompleks sebelah yang anaknya banyak itu,  anak-anaknya udah pada ngantongin hafalan minimal 2 juz. Ibunya juga aktif di masjid,  sering ngisi pengajian ibu-ibu. Kita mau konsisten ngecek hafalan anak tiap hari aja susahnya ampun-ampunan. Belum lagi juz 30 si emak udah mulai menguap satu per satu.

Orang-orang heboh ngomongin tax amnesty,  kita mikir itu makanan jenis apa lagi sih?

Mahmud-mahmud sosialita itu gamisnya sekali pake ya. Kok tiap hari posting OOTD (outfit of the day). OOTD kita selama seminggu atau bahkan sebulan,  itu-itu aja. Daster bau asi atau setelan baju tidur bau bawang.

Orang-orang piknik ke luar kota,  ke luar negeri,  kita piknik keluar kamar ke dapur dan ke kamar mandi. 

Keresahan-keresahan itu biasa terjadi. Trus jadi baper,  trus merasa jadi ibu yang biasa-biasa saja, ibu tanpa kelebihan apapun, kecuali lemak yang menempel di paha dan pinggang. Aah,  kelebihan lemak ini juga seringkali menjadi salah satu keresahan kita. 

Para supermom di luar sana itu memang bikin iri, bikin pengen nangis sendiri di pinggir kali. Salah ngga sih kalau kita bukan supermom?  Salah ngga sih kalau kita hanya ibu yang biasa -biasa saja?  Rumah tetep berantakan meskipun diberesin 5x sehari. Anak-anak kita bukan yang paling pandai di sekolahnya. Sehebat apapun kita berusaha,  entahlah... Sepertinya dapur ngga bersahabat dengan kita. Kita punya sekian banyak rencana dan jadwal untuk anak-anak,  tapi ga ada satu pun yang terealisasi.  Tantrum,  rengekan,  tangisan,  negoisasi alot,  debat ngga penting,  semua menguras energi, mengaduk-aduk emosi,  menggerus stok sabar yang kian menipis,  hingga kita terpaksa berkawan dengan airmata hingga kemudian ketiduran karena kelelahan. 

Tidak ada yang sempurna di dunia ini.  Kesempurnaan hanyalah milik Alloh swt, kalo kata bunda Dorce. Jadi, tidak semua ibu harus menjadi supermom yang sempurna itu. Biarlah kita menjadi supermom dengan versi kita masing-masing karena setiap ibu punya perjuangannya sendiri yang tidak bisa disamakan dengan ibu lainnya.  Menjadi supermom itu ngga penting. Yang penting itu bahagia. Kalo ibu bahagia, keluarga juga bahagia. So,  be a happy mom. 

Don't be so hard on yourself. 
You're doing the best you can. 
Yet never be so satisfied that you have no desire to get better. 
-Michelle A. Homme-

2 Comments

  1. Rasa masakan yang dinamis, saya suka istilah ini 😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahaha..karena hidup banyak rasa mbak 😁

      Delete