Mengapa nge-blog?






















Air yang tak mengalir, kelak bisa jadi bibit penyakit.



Demikian analogi yang saya kira tepat untuk mengumpamakan "mengapa saya harus nge-blog".
Setiap hari selalu ada saja kejadian yang sebetulnya layak untuk dijadikan bahan tulisan, bahkan sekedar curhatan emak rumah tangga seperti saya. Mulai dari harga bawang naik, premium langka (eh malah udah ga ada ya..) sampai nikahannya Roger Danuarta dan Cut Meyriska yang bikin muka emak kesemsem merah muda karna liat poto-potonya. Jadi inget jaman belum ada anak-anak kan (uhuk..)


Untuk kesehatan psikologis perempuan yang konon harus check out 20ribu kata/hari, tiap orang pasti punya strategi sendiri. Temen saya nih, setiap hari kudu ngumpul bareng squadnya di bawah pohon jambu depan sekolahan anak-anak. Ya ngobrolin macem-macem lah, dari pagi jam setengah 8 sampe jam 11. Pagi parfum bau kasturi, siang bau jelantah. Abisnya mau beli cilor ga sabaran antrinya desak-desakan sama bocah, akhirnya goreng sendiri dah tu emak-emak.

Lain lagi ustazah saya: "jadi perempuan mah enak, udah di kasih jatah 20ribu kata/hari. Ya udah atuh, sok ngaji satu juz geura. Kan jatah ngomongnya berpahala".

MasyaAllah adem.

Tapi kadang saya greget begini. Ada yg nulis status di facebook, statusnya biasa aja eh tahu-tau ada komentar yang nyolot dikira nyindir. Padahal sih emang iya (kan..). Malah jadi merusak pertemanan ya. Atau, kita pingin ngomong soal politik. Belum ada sehari tulisan kita udah diremove sama facebook. Plus dapet bonus suspend sebulan.


Tapi lagi-lagi, air yang tak mengalir kelak bisa jadi bibit penyakit.

Nah, kalo dengan menulis di blog kira-kira cukupkah untuk mengalirkan 20ribu/kata hari..?

Mari kita coba..!

0 Comments